Friday, September 18, 2009

Salam Kemaafan dan Selamat Berlebaran

Berblog dan meluahkan apa-apa yang terbuku dan terpendam di dalam hati sangatlah menyeronokkan dan dapat dikatakan sangat memuaskan hati. Makumlah, apa-apa yang membuku dan mengetul dapat diluahkan dan kemudiannya dikongsi bersama-sama dengan pemblog lain. Alhamdulillah, kita menjadi sebahagian daripada warga pemblog (blogger) yang berhemah dan bersantun seperti Melayu yang ditanggapi oleh Almarhum Datuk Dr. Usman Awang:

Melayu itu orang yang bijaksana
Nakalnya bersulam jenaka
Budi bahasanya tidak terkira
Kurang ajarnya tetap santun
Jika menipu pun masih bersopan
Bila mengampu bijak beralas tangan


Namun, selembut mana pun bicara, selincah mana pun kita menyusun kata, upaya kita untuk menyisihkan rakan dan teman daripada terluka hati, tersentuh rasa sangatlah terbatas. Ada rakan yang menyimpannya dan ada yang terasa sebentar dan kemudian lupa dan memaafkan.

Maka, atas nama persahabatan, atas nama setia kawan, atas nama hormat, atas nama kasih sayang, dengan sedetik demi sedetik berlalunya Ramadhan untuk mengucapkan ahlan wa sahlan kepada Syawal, hamba memohon ampun dan maaf – zahir dan batin – kepada rakan-rakan di Blog jika selama ini hamba tersilap kata, terlangsung bicara. Kepada pemuka-pemuka negara yang sering menjadi bahan teguran (bukanlah hamba hendak mencela tetapi membetulkan dan mengingatkan), hamba juga memohon ampun dan maaf kepada kalian. Semoga kita mendapat maghfirah Allah SWT sepanjang bulan Ramadhan ini dan dibebaskan daripada api neraka pada penutup Ramadhan. Jika tidak, tiadalah KEMENANGAN untuk diraikan!

Selamat Berlebaran. Peliharalah diri dan IMAN pada hari itu dan hari-hari seterusnya seperti kita memelihara diri dan IMAN kita sepanjang Ramadhan.

3 comments:

  1. ZMBL'S
    Terima kasih atas kunjungan Sdr dan salam Aidilitri.

    Syekh Abu Muaz,
    Salam Aidilfitri jua buat anda.

    ReplyDelete