Tuesday, March 29, 2011

Sandiwara: Definisi Baharu

Sandiwara merupakan suatu bentuk hiburan yang sangat disukai oleh masyarakat yang hidup pada awal abad yang lalu kerana medium hiburan, khususnya televisyen, masih asing kepada masyarakat pada awal abad itu. Oleh hal yang demikian, apabila ada sandiwara, yang bayarannya mungkin mahal pada sebilangan masyarakat pada masa itu tetapi tidak mahal kepada para penggemar hiburan, maka berbondong-bondonglah orang pergi ke mana-mana lokasi yang mengadakan persembahan sandiwara bagi menonton lakonan yang dipentaskan oleh para penggiat sandiwara.

Apakah isi cerita sandiwara pada dekad-dekad awal abad lalu? Boleh jadi cerita asal usul, atau cerita kepahlawanan mana-mana tokoh, atau cerita semasa tentang masyarakat pada zaman itu. Boleh jadi! Ceritanya, walaupun khayalan, diadunkan sehingga unsur tidak logik dalam lakonan, menjadi logik dan real pada pandangan penonton. Plotnya tidak rumit dan rencam, sehingga demikian diterima baik oleh penonton kerana pengarahannya yang dapat dikatakan sebagai baik juga.

Tetapi, sandiwara yang ada sekarang plotnya bertabur-tabur dan simpang-perenang. Tokok tambah dan ubah suai pada plot berlaku ikut sedap pengarah dan rakan sekelilingnya, asal dapat memenuhi selera mereka sendiri bukan selera penonton. Ceritanya menjadi tidak logik dan memualkan, malah memalukan. Yang lebih menjelikkan ialah sandiwara itu jelas membodoh-bodohkan penonton dengan sembrono hingga penonton jengkel dan senak dada.

Mujur penonton sandiwara pada zaman ini dapat merasionalkan otak dan fikiran mereka. Mereka tidak menolak atau menerima inti cerita sandiwara itu dengan sembrono seperti pihak yang terlibat dengan pengarahan sandiwara itu. Sebaliknya, penonton menilainya dengan saksama, waras, dan wajar, kemudian membanding-bandingkannya dengan hakikat. Jelas bahawa sandiwara sudah ada definisi baharu — lelucon — yang diarahkan oleh para badut!

2 comments:

  1. Para badut itu tentu datuk-T, ha ha ha.

    ReplyDelete
  2. Salam, Anon,
    Dekat-dekatlah tu....

    ReplyDelete